RENOVASI RUMAH (Sebuah analogi)

Semalam sepulang saya dari mengajar, saya menemukan lantai gudang rumah basah kebanjiran. Saya perhatikan dan amati.. kok tidak menemukan ada titik bocor atau rembesan. Saya sms tukang langganan saya untuk cek pagi ini. Setelah di cek, ternyata ada retakan yang hampir tidak terdeteksi sebagai sumber rembesan kalau kita tidak benar-benar mengamati. Sekalian ada tukang, saya minta dia untuk check up kondisi rumah. Ternyata ada titik rembes yang berpotensi bocor di kamar. Ada pecahan dinding di antara rumah saya dan tetangga yang berpotensi menjadi sumber kebocoran juga. Ada rembesan di atap dapur, ada rembesan di sebelah kulkas. Kran kamar mandi juga dol. Dan semuanya itu tidak pernah terdeteksi sebelumnya. Semakin di cek saya semakin stress. Lho.. kok rumah yang menurut saya baik2 saja.. ternyata menyimpan banyak potensi bocor dan rusak.

Pak Tukang bertanya yang membuat saya termenung.
“Bu.. ini kan kelihatan ada tetesan kalo kran nya nutup pul. Emang ga perhatiin ya? Bu.. ini kan kelihatan ada basah2 di dinding.. emang ga kelihatan?”
Saya sih ngeles….
Alasannya kamar mandi itu jarang digunakan.
Waktu lihat genangan air sudah jam 11 malam..
Dsb… dsb… dsb…

Akhirnya kami janjian.. selasa depan untuk membereskan semuanya. Plus sekalian mau cat dapur karena saya sdh bosan dengan warnanya.
Cerita punya cerita.. saya meminta untuk bapak Tukang menghitung estimasi biaya jika saya mau renovasi. Sekalian bongkar plafon (salah satu sumber bocor) dan terhindar dari rumah tetangga yang ternyata daya gravitasinya menarik rumah saya sehingga jadi penyebab tembok retak.
Mendengar angka nya……
Saya takjub…
Alamakjangggg!!! Mahal kaliiiiii…
Mendingan saya beli tanah kosong bangun rumah baru.
Pak Tukang tertawa..
“Ya emang gitu bu… kita juga mendingan bangun dari baru daripada renovasi. Renov itu kan harus bongkar yang lama. Trus harus dibersihin dulu. Baru diperbaiki. Perbaikannya harus cocok sama bangunan lama. Kalo ga kan jelek.. dan juga bisa jadi timbul penyakit baru.. nahhh harganya ya pasti lebih mahaaaallll… wong usahanya jadi 2x lipat tho.. udah gitu bu… pas renov ibu harus pindah rumah sementara ya.. ngontrak gitu…

Bujubunengggg!!!
Saya terusir dari rumah sendiri….

Akhirnya saya bilang..
“Kalo gitu entar dulu lah pak… saya tambal sulam dulu ajah. Yang nyolok mata aja yang diperbaiki.. pelan2 kumpulin duit buat biaya.. syukur-syukur malah bisa beli rumah baru…”
Si bapak mengiakan..
“Iya bu.. jangan dipaksain.. mendingan pelan-pelan.. yang penting ibu nyaman dan hasilnya kita jagain tetep bagus.. tapi mendingan ibu beli rumah baru deh…”

Gubraaakkk!!!!!

Sambil ngepel rumah.. saya berpikir… ternyata renovasi rumah tu kayak kita sedang melakukan perbaikan. Lebih sulit memperbaiki daripada buat sesuatu yang baru.

Sy ingat ketika saya masih bekerja di perusahaan. Saat kita mulai benar2 mengamati, akan ditemukan banyak potensi masalah. Dan seakan-akan semuanya urgent.
Namun pada akhirnya kita harus memilih.. apakah kita akan melakukan renovasi total dengan konsekuensi usaha dan biaya yang lebih besar. Plus.. orang yang ada di dalamnya harus “dipindahkan” sementara agar tidak terganggu dan mengganggu proses. Atau… kita tambal sulam dulu deh.. pelan2 dan mengejar perbaikan yang langsung bisa terlihat.
Semua ada konsekuensinya…

Saya mulai lapar.. secangkir kopi ternyata tidak cukup memberi energi. Saya butuh indomi rawit…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s